Book Vherolly
Berbagi cerita mu disini gratis
Cerita Pilihan :
Sebuah Kisah Cinta antara muslim dan nasrani (true story) Part 6 | Book Nurmelly
Sebuah Kisah Cinta antara muslim dan nasrani (true story) Part 6
Rating : ★★★★★★  (vote)
Category : Curhat | 18/01/2013
Penulis : admin

Tiap hari syva selalu nanyain ke gw, minta kepastian kapan bisa ketemuan.
berbagai alasan udah gw ucap ke dy, mulai dari sakit, sibuk kuliah, sibuk urusan keluarga dan sebagainya tapi hal itu ga ngebuat dy bosen untuk terus ngejar2 ketemuan sama gw.

Syva : sha kapan bisa ketemu?ayo km ke jogja ntar aku ajak muter2 jogja, tapi km pake mobil ya?biar adem

gw : iya va aku juga ga sabar pengen ketemu sama kamu, mf ya aku janji2 trus ke kamu

syva : gapapa kok, aku akan setia nunggu kedatangan kamu. Kita belum pernah ketemu tapi entah kenapa tiap hari aku selalu kangen kamu. I miss u :

jujur banget gw makin ga tega sama syva, dy bener2 nganggep osha itu ada dan nyata. Cowoknya aja pernah ngajak balikan tapi dy tolak dy bilang dy ga nunggu cowoknya tapi dy nunggu osha

**

semaleman gw ga bisa tidur, gw bingung mutusin apa yang mesti gw lakuin ke syva bilang jujur apa adanya atau langsung ngilang gitu aja.

pagi ini gw nelpon syva gw udah ambil keputusan.

Gw : tut..tut..tut

syva : (cekrek) nomer yang anda tuju sedang tidur cobalah beberapa saat lagi!

Gw : halo..halo.. Syva kamu lagi apa sih?udah bangun belom?

Syva : sekali lagi diberitahukan nomer yang anda tuju sedang sibuk cobalah beberapa saat lagi.

Gw : aku hitung sampe 3 kalo ga serius aku matiin loh?
1..2..

Syva : "bila kujatuh cinta aku melihat matahari, kan datang padaku dan memelukku dengan..sayang!"
osha aku sayang kamu. :

gw : (gw termenung gan ga bisa ngomong apa2, gw ga nyangka syva bakal nyanyi trus bilang sayang ke gw)
"ehmm..aku juga sayang sama syva ada yang mau aku omongin"

syva : ngomong apa sha?

Gw : apa bener kamu mau ketemu sama aku?

Syva : ya iyalah, aku pengen ketemu sama orang yang bikin hari2ku makin bersemangat dan menyenangkan

gw : aku takut kalo ketemu kamu akan kecewa sama aku.

Syva : kecewa kenapa?kok km ngomong kayak gitu?

gw : ya khawatir aja aku ga sesuai yang kamu bayangin.

Syva : ga sesuai gimana?kan km udah bilang ciri2 kamu?
Kamu putih (padahal aslinya item : )
rambut kamu lurus (padahal kriting berombak )
kamu tinggi (kalo yang ini bener )
Apanya yang ga sesuai?

gw : hehe iya juga ya?
syva kalo ada orang yang bohong sama kamu gimana?kamu bisa maafin orang itu?

Syva : kalo bohongnya ringan2 aja bisa aku maafin, kenapa sie?kamu jadi aneh?

gw : (MODYAR gw padahal bohong gw kelas dewa, 2 bulan coba gw bohongin dy bakal semarah apa tuh?
"aku mau ngomong jujur sama kamu!"

syva : ngomong apa?aku jadi degdegan.

Gw : sebenarnya aku bukan osha, osha itu ga ada! Selama ini aku bohong sama kamu. Osha dan segala tetek bengeknya itu ga ada, semua itu cuma imajinasiku belaka. Maafin aku ya?

syva : hahaha becandaan kamu konyol ga lucu tauk

gw : ga aku beneran. Osha albinero ga pernah ada dy cuma imajinasi otak kotorku ini. Maafin aku syva

syva : .....

Hampir 2 menit dy diem dan sayup2 gw dengar suara tangis. Untuk pertama kalinya gw denger syva nangis.

Gw : maafin aku syva. (Cekrek..hape gw matiin, setelah itu gw ganti simcardnya dengan yang baru dan gw simpen simcard lama di dompet)

"maafin gw syva?ini bukan inginku yang sebenarnya"

kisah gw sama syva akan terus berlanjut. Tungguin ya agan2 n sista2.

24 desember 2008

ga terasa udah 1 bulan lebih gw putus kontak sama syva. Bagaimana ya keadaan dy sekarang? Gw kangen banyolan dy. Dy cewek yang cerdas tau tentang segala hal. Pernah suatu saat kita nelpon2an sambil dengerin radio yang sama, kita lomba buat nebak judul lagu sama artisnya. Skor akhir 7-3 untuk kemengangan dy padahal ada lagu a7x juga. Tau aja dy lagu rock.

Malem ini malem natal. Gw yakin semua umat nasrani di dunia lagi bahagia malam ini, tak terkecuali syva. Dy pernah bilang bagi dy hari terindah buat dy adalah hari natal hari ultah, hari valentine cuma dy anggep hari biasa. Sebuah bukti kecintaan dy terhadap keyakinan yang ia yakini.

Ingin rasanya gw hubungi dy malem ini tapi gw takut, takut dy marah dan keinget lagi kejadian dulu.

gw ambil hape gw di meja. Dengan nomor yang baru gw coba sms syva. Gw apal nomor dy diluar kepala (semoga aja belum ganti)

gw : hai..

Syva : hai juga : )

sifat dy ga berubah, sama orang asing tetep aja friendly

Gw : apa kabar?

syva : gw baek2 aja, sapa neh?

gw : gw orang yang akan selalu mendoakan kebahagian kamu

syva : ow gitu? Terimakasih semoga Tuhan memberkati kamu

gw : merry christmas

syva : merry christmas too

setelah itu gw gatau harus bales apalagi. Tapi gw bersyukur ternyata dy masih hidup trus kayaknya juga baik2 aja keadaan dy.

Gw : syva gw ndunk

syva : indunk indunk kepala lindunk, ujan diudik disini mendung, anak siapa pakai kerudung, mata meli

Rating : ★★★★★★  (vote)
Add to Bookmark
View : 4370 kali
Cerita Terkait :