Book Vherolly
Berbagi cerita mu disini gratis
Cerita Pilihan :
Kisah Nyata - Pengalaman aku pasca aborsi. | Book Nurmelly
Kisah Nyata - Pengalaman aku pasca aborsi.
Rating : ★★★★★★  (vote)
Category : Curhat | 24/01/2013
Penulis : admin

Semua yg ane tulis ini murni pengalaman ane sendiri

4 September 2012

Ane dan pacar ane beserta 3 teman yg lain mendatangi rumah seorang wAni paruh baya, sebut saja nama nya IAni. Dari informasi mulut ke mulut yg kami dengar, pekerjaan utama nya adalah sinden desa, namun dia memiliki link ke rumah sakit swasta terkenal di kota kami. Ani menjelaskan bahwa proses aborsi ini sakit nya hanya sama seperti sakit senggugut biasa. Selesai aborsi, ane bakalan haid-mengeluarkan darah terus-terusan selama 2 minggu. Habis itu, ane bakalan ngikutin siklus menstruasi ane seperti biasa. Disaat ini, ane hanya terdiam dan bimbang. Pacar ane sempat mengusulkan sebaiknya kami ke dokter, melakukan USG untuk mendeteksi berapa umur si bayi sebenarnya. Namun saat itu Ani malah memarahi kami dan bertanya apa kami ingin membesarkan si bayi, yg tentu saja merisaukan kami berdua. Dia menjelaskan cara-cara bagaimana nanti nya si bayi akan meninggal dan cara meminum obatnya. Dia sama sekali enggak ngasi tahu apa nanti dampak nya buat ane. Akhirnya diputuskan bahwa kami melakukan tindakan ini. Ani menambahkan, apabila nanti nya kejadian ini akan berulang kedua kali nya, dia tidak akan mau menolong kami. Singkat cerita, biaya yg harus dibayarkan untuk menebus obat itu sebesar Rp. 800.000,- Pacar ane langsung menyggupi pembayaran keesokan hari nya.

5 September 2012

Kami kembali mendatangi rumah Ani untuk menyerahkan uang biaya obat aborsi tsb. Tak sampai 20 menit, kami langsung meninggalkan rumah nya dan beranjak ke rumah pacar ane (Kebetulan orang tua pacar Ane sangat sayg sama ane, saking sayg dan percaya nya, orang tua pacar Ane gak mempermasalahkan ane sering nginap dirumah dia)
Malam itu juga, ane bertekad untuk meminumnya tanpa pikir panjang. Obat tsb terdiri atas 2 paket. Yg satu nya berbentuk segi enam dan yg satu nya berbentuk bubuk halus (mungkin campuran obat-obatan yg dihaluskan). Obat yg berbentuk segi enam itu dimasukkan via vagina, sedangkan serbuk halus itu dicampur dengan air hangat setengah gelas, kemudian diminum sampai habis-
Setengah jam kemudian ane merasa kedinginan luar biasa, saking dingin nya gigi ane gemeretuk semua. Pacar ane panik, dia langsung menghubungi Ani dan dari penjelasan si Ani, ane menggigil pertanda obatnya udah bekerja. Disitu ane berpikir, apa yg udah ane lakuin udah terlalu jauh Malamnya ane tertidur nyenyak sampai akhir nya sekitar jam 2 pagi ane mulas luar biasa sekitar 10 menitan.
Sekitar jam 7 pagi, ane terbangun dengan kondisi dimana otot perut semua nya tegang. Ane cuma komat-kamit, berharap Tuhan mau menolong umatnya melakuin dosa
Tiba-tiba semburan air hangat keluar banyak banget dari vagina ane. Disitu ane berpikir yg keluar adalah darah. Pas ane cek, warnanya bening (yg belakangan ane duga merupakan air ketuban yg udah pecah) nggak lama berselang darah dan gumpalan darah berukuran besar mulai keluar. Kejadian ini berlangsung seharian penuh. Ane kira si bayi akan keluar dalam kondisi hancur, sehingga ane gak ngambil pusing.

6 September 2012

Hari ini ane masih mengeluarkan darah seperti hari sebelumnya. Keletihan dan rasa lemas mulai menyerang ane, pertanda hasil luka-luka perang ini sudah mulai terasa. Rasa yg ane rasain sekarang dua kali lipat rasa sakit nya dari rasa senggugut. Ane cuma bisa nangis seharian, sedangkan pacar Ane terus-terusan marah dan menyalahkan kami berdua. Gumpalan yg keluar semakin banyak dan ane gak bisa tidur terlentang selain tidur miring akibat rasa sakit yg dihasilkan sangat menyakitkan. Disitu ane sempat teringat sama ibu ane, apalagi ane anak paling kecil, bangsa dimana selalu maksa nyokap ane dan selalu melawan tiap dinasehatin sama dia. Air mata ane berjatuhan membayangkan gimana perjuangan seorang ibu. Apa yg dikatain orang, proses melahirkan adalah taruhan nyawa-antara hidup dan mati. Ane sempat berpikir apa ini salah satu bentuk teguran Tuhan karena ane udah terlalu jauh dari Dia?

7 September 2012

Pagi ini pendarahan masih berlangsung sampai siang hari. Saking lemes nya, ane cuma berbaring seharian didampingi pacar ane. Siangnya, pas ane ganti pembalut, enggak sengaja pas ane basuh vagina ane, tangan ane merasakan ada yg ganjil dari bibir vagina ane. Ternyata pas ane cek, ane hampir pingsan dibuatnya, tangan kecil mungil yg jari nya udah lengkap semua beserta kuku nya keluar. Tangan itu tangan kecil kiri Dimi(nama anak ane yg kami sepakati). Ane refleks langsung meraba kedalam liang peranakan ane. Terasa tangan dan lengannya yg udah bertulang kecil. Tulangnya terasa sebesar batang korek api. Ane langsung nangis, dan begitu pacar Ane tahu, dia langsung menyarankan dari pada ane kesakitan terus, lebih baik ane tarik pelan-pelan, ternyata nggak bisa sama sekali, tangan kiri nya mentok keluar. Pacar ane inisiatif menghubungi si Ani, tapi ane larang, karena ane yakin dia nggak bakalan ngasi jawaban yg logis. Sore nya puncak kesakitan dari semua kesakitan yg ane rasain hari-hari sebelumnya terjadi. Ane cuma bisa menggigit bantal, ane nggak mungkin ngeluarin jeritan, secara kiri kanan ada tetangga dan ane pun gak mau bikin orangtua pacar ane curiga.
Ane meradang, pacar ane pasrah. Sampai-sampai seandainya ada perampok datang dan bertanya apakah ane siap dibunuh, ane jawab ya karena sumpah gak bisa nahan sakitnya. Perut ane kontraksi to the max, dan all-you-can-do cuma bisa menahan sakit. Agan baygin agan terjatuh sampai lembam tapi agan cuma bisa diam aja tanpa ngeluarin reaksi berteriak atau cuma bilang "aduh".
Karena rasa sakit yg ada enggak tertahan lagi, ane sampai berbisik sama pacar ane, lebih baik orangtua pacar ane tahu, tapi dilarang sama pacar ane, karena yg ditakutkan bukanlah kemarahan orangtua dia, melainkan omongan semua keluarga besar dia yg terkenal skeptis sama keluarga pacar ane. Ane tahu pacar ane bukan egois, itu adalah keputusan yg tepat.
Puncaknya, ane menjambak-jambak rambut sendiri. Pacar ane mulai nangis dan membisikkan kalo dia tahu ane bakalan ngerasain sakit segitu nya, dia bakalan enggak mau nolongin rencana ane untuk ngegugurin anak itu. Karena enggak tahan lagi, ane LARI 2 meter ke kamar mandi (baygin disaat paha agan berdarah menahan sakit, agan harus berlari supaya darah nya enggak bercecaran dimana-mana) pacar ane mengekor dari belakang, dan begitu ane lepas celana, jongkok, JLEB betapa sedih nya ane, anak ane keluar dan rasa sakit itu langsung berhenti. Ane terdiam menatap lantai yg jadi saksi bisu. Pacar ane hampir pingsan karena enggak sanggup lihat darah begitu banyak dan anak kami yg sudah meninggal meringkuk di lantai. Air mata ane jatuh berderai. Ane nangis tanpa suara. Mama nya pacar ane mendengar gaduh-gaduh di lantai atas, cepat-cepat anak ane kami letakkan di dalam bungkusan kain putih bersih. Mama pacar ane datang ke kamar dan bertanya ane kenapa, ane jawab ane lagi senggugut, jadi kesakitan. Pacar ane disuruh ke warung nyariin obat pereda haid dan ane bilang enggak perlu.
Antara keletihan luar biasa dan kondisi kejiwaan yg labil, malam nya ane tertidur nyenyak. Sebelum tidur, ane minta maaf sama anak ane, ane bilang dalam hati ane, "mama nggak mau kamu jadi bahan omongan sayg, maafin mama ngelakuin ini, kalo kamu ngertiin kondisi mama, mama yakin kamu anak mama yg selalu bakalan tinggal di hati mama."

8 September 2012

Pagi nya ane dibangunin pacar ane yg semalaman enggak tidur ngejagain ane. Sesaat kami cuma berpelukan dalam diam, saling merenungi kesalahan masing-masing. Singkat cerita, kami putuskan anak kami harus kami mandikan sebagai bentuk-syarat agar nanti nya dia tenang dan mau memaafkan kami.
Pacar ane menyiapkan air hangat dalam bak yg sudah dicampur air jeruk nipis agar dia harum-nggak bau amis nanti nya sewaktu dikubur. Dia harus dikubur secara layak. Kami mengunci diri dalam kamar mandi. Pacar ane masih shock melihat anak kami. Akhirnya, ane buka bungkusan nya dan ane timang dia, ane cium pipi nya, terasa dingin. Perlu agan tahu, kondisi nya sudah lengkap, tinggal bentuk kepala nya yg belum proposal dengan badannya. Tangan dan kaki nya sudah lengkap terbentuk. Guratan hidungnya mancung persis hidung ane, bibir atas nya warisan dari bibir ane, sedangkan raut wajah nya nggak jauh beda dengan wajah papanya-pacar ane.
Ane ngomong sendiri "yuk nak, mama mandiin ya, biar wangi, biar harum " saking lirih nya ane bicara, air mata ane berjatuhan. Ane genggam tangannya dan bilang "gantengnya kamu sayg, kalo kamu besar mungkin udah jadi rebutan cewek-cewek". Selesai dimandiin, ane pandang dia untuk yg terakhir kali nya, ane hampir pingsan menahan kesedihan ane.
Ane serahkan dia ke pacar ane, yg nanti nya mengubur dia.
Selesai anak ane dikubur, ane terus-terusan menangis. Penyesalan cuma yg ane rasakan sampai detik ini. Sebelum ngelakuin nya, yg ane dan pacar ane baygkan ialah rasa kelegaan.
Yakinlah, apa yg agan rasakan setelah ngelakuin nya cuma rasa penyesalan. Ane nge-share pengalaman ane ini sebagai bentuk kepedulian ane terhadap sesama dan ane peduli terhadap nyawa seseorang.

-----------------------------

9 Oktober 2012
Sampai sekarang pun pendarahan ane masih berlangsung, tanggal 7 Oktober ialah hari dimana pendarahan ane nggak terkendali. Ane bingung campur takut mesti gimana, ane pengen ke dokter tapi disatu sisi ane malu. Tadi pagi ane nggak sengaja lihat tetangga ane ngangetin bayi nya di bawah sinar mata hari pagi. Ane lihat ukuran bayi dia nggak jauh beda sama bayi ane yg ane lahirin dulu. Refleks ane masuk kamar, cuma bisa nangis. Ane tahu gaya pacaran jaman sekarang gimana. KALIAN SALAH KALO BERPIKIRAN SELAMA NYA KALIAN BAKALAN AMAN. INGAT, SEPANDAI-PANDAI NYA TUPAI MELOMPAT, BAKALAN JATUH JUGA!! Ane harap siapa pun yg nge-baca ini bisa metik kejadian dari ane. SIAPA PUN YG SEDANG HAMIL DILUAR NIKAH SEKARANG, jangan pernah berpikiran untuk melakukannya!!

Rating : ★★★★★★  (vote)
Add to Bookmark
View : 33261 kali
Cerita Terkait :